Sabtu, 31 Mei 2008

Love and Law of Attraction

Everyone has a higher self, and your higher self is the spiritual self that exists within you. The higher self is inherently comprised of pure, unadulterated love, as love is the highest and most powerful vibration in the entire universe, and is what governs our existences in many ways. Love is what holds everything together on a truly atomic level. For this reason alone, love more than anything is capable of attracting the things that we desire into our lives. This may include prosperity, companionship, youth, protection, success, beauty and the ideal body. Love, above all else, has the power to do this for us. The ultimate purpose of love is simply to give us the abundance and happiness that we seek.

The law of attraction is based on the idea that "that which is likened to itself is drawn", and what this means is that if you want to attract something, your feelings must have the same vibrations as that which you are looking to attract. This is really all there is to the Law of Attraction and making it work for you. The Law of Attraction is a creative force that is ever present and always flowing through your body, picking up on the vibrations in your feelings and your thoughts and manifesting those vibrations in forms that are tangible and visible by creating them in your circumstances and experiences.

The power of love when it comes to the Law of Attraction is not a difficult concept to learn, or to manifest in your life every single day. The true secret of life is love tempered with wisdom, which means if you fuse your thoughts with wisdom and combine this with passionate love, then the combination of these two powerful forces will create a reaction that drives results. Once you begin to understand the power of love in the law of attraction, you can begin to manifest the things that you want most in life simply by learning how to think about them, inviting them into your mind and your life. You can quickly and powerfully attract the happiness, prosperity and abundance that you seek into your life just by attracting love into your life and using this power of love to drive the law of attraction.

Miracles are born from love, and are cultivated by love, and through the love you have, the things that you want in life are drawn to you. For this reason, if you fill yourself with the idea of love, attracting love and manifesting it within you, you will be able to create these miracles in your life. You will be amazed when you begin to see these incredible love energies radiating into you and from you, and the situations and people around you will feel this love as well. Everywhere you go, you will be able to create incredible harmony where there were no pleasant feelings before. This is an excellent way to help manifest the good things in your life, and the most powerful way to make the law of attraction work to your greatest advantage.

By Joseph Rettig

Kamis, 29 Mei 2008

Berani Bisnis Besar Meski Modal Pas-pasan

Tidak punya modal, bukan alasan yang tepat untuk membenarkan seseorang yang mengurungkan niat untuk berbisnis. Sebab, terdapat beragam jalan alternatif untuk terjun ke dunia bisnis tanpa harus menguras modal besar.

Dengan berbagai latar belakang profesi dan alasan, ditambah lagi dengan kondisi perekonomian negeri kita yang masih pasang surut. Muncul keinginan dari banyak orang untuk berwirausaha. Namun, sebagian besar diantara mereka tidak segera melangkah dan terus menunda. Bahkan banyak yang mengurungkan niatnya. Alasan yang sering dijadikan pembenar adalah adanya keterbatasan modal atau dengan kata lain tidak punya modal.

 Padahal sudah banyak kisah yang membuktikan bahwa ada banyak orang yang bisa memulai usaha, meski tidak memiliki uang. Ciputra, yang sekarang menjadi pengusaha sukses di bidang properti dalam salah satu acara talkshow di Metro TV menerangkan bahwa modal bukan satu-satunya jalan untuk membuka bisnis sendiri. Sebelum membuka usaha, dirinya juga tidak memiliki modal.

Tapi, Ciputra berkeinginan kuat untuk mewujudkan bisnis tersebut. Dengan konsep yang cemerlang, dia berani menawarkan konsep miliknya kepada orang lain yang mau menjadi pemodal sekaligus rekan bisnisnya. Ternyata, bisnis yang ditekuni bisa terus berkembang. Sebab, konsep yang dimiliki bukan konsep bisnis biasa tapi bisnis yang berbeda dan baru sehingga mampu menciptakan kepuasan baru bagi konsumen.

Selasa, 20 Mei 2008


The manufacture and utilization of tools and equipment, the end products themselves, and the needs and ends that they serve are all a part of technology. This Martin Heidegger calls "the instrumental and anthropological definition of technology."1 In its various forms technology has evolved as a vital link to society, a conveyor of a methodology for shaping perception, understanding and man's reality. Technology has taken over and captured the viewer, altering patterns of perception and world views by sending subtle and subliminal messages.
The electronic revolution and the mass media have redefined society and the world, and reshaped our personal, social, cultural, economic and political environments. These rapid technological changes and developments have had a direct and powerful influence on society's perception of the world and the shaping and reshaping of its world view. Henryk Skolimowski 1984, states that "the more sophisticated technology becomes the more it disengages us from life,"2 and stresses the need for insight and responsibility in managing the new tools of communication.
Marshall McLuhan argues that various achievements of technology be considered media extensions of our existence, having changed our way of seeing the world, dulling and restructuring our sensibility. The change that a new medium involves makes the content of experience that it can transmit irrelevant.3 These new technologies have dramatically transformed the possibilities for visual representation, allowing for a dynamic analysis of motion, time, space and the abstract relations between them. Visual technology has revised our experiences, developing new arenas for exploration in the media and expanding their parameters and social function.
As we approach the end of the twentieth century, man is living in an era of rapid and constant change brought about by the electronic media. As technology is rapidly changing, man, unaware of the images flowing throughout obscuring the real and false and merging fantasy with reality, is continually testing his ability to discern an authentic reality from the world of high-tech simulation. Where does one start and the other, that which technology has taken over, end? Here we have the basis for an ethical debate focusing on what the power behind technology can do to an unsuspecting, receptive society. Heidegger asserts that "everything depends on our manipulating technology in the proper manner as a means."4
As Jean-Franois Lyotard points out, new technologies make the information used in decision making and therefore the means of control, even more mobile and subject to reproduction.5 As technology threatens to escape control, the will to master it becomes more compelling. As Umberto Eco suggests, with every significant technological change, society must rethink many of the presuppositions which have served as the foundation for cultural analysis and discourse. This rethinking or reexamining of postmodern thinking, has been undertaken by scholars, philosophers and journalists, with an aim toward understanding the process of cultural growth in society, a process which to a major extent is provided by television. Can our present system of ethics, assuming it is definable, survive in this high-tech world which has become our reality? Or must it be redefined to compete or merge with our system of ethics, if that is possible?
This study will examine the relationship between technological development and ethics; discuss the influence of the electronic media, primarily that of television; and explore the growing impact of these new technologies on ethical experiences as well as social and cultural conditioning. As technology changes, images and representations are not the promotional attachments to economic products, they become the products themselves. Ultimately the nature of the journalism business changes in that, as Frederic Jameson has stated, the "explosion" of information technology makes information the most important of commodities.6
I shall explore the notion of journalistic ethics as displayed during the Anita Hill-Clarence Thomas hearings, which evolved from the confirmation hearings for the nomination of Thomas to the United States Supreme Court. As people enter the political arena, the power of the individual becomes more dependent upon the means of mass communication for a view of the structure as a whole. The role of television as a medium for presenting the political process, obscures reality and threatens journalistic ethics. The essential purpose of news is to inform, however, the media is often more interested in entertaining then informing. The spectacular implications of the Hill-Thomas hearings, coupled with the seductive powers of television, entangled the journalist and viewer in a powerful and complex web of race and gender politics, underlying the Thomas confirmation proceedings.
The newsmaking process and the changes it has undergone as new electronic technologies have emerged will be examined, along with journalism in the electronic age, the properties of the medium of television and how it has redefined media. With the proliferation of advanced technologies, a new social order accompanied by a network of cultural relations has emerged. Many of the postmodern thinkers whose works will be discussed in this study, contemplate the human condition in the technological age.
The media plays a central role in the process of social control. As we watch television we are seeing exactly what hegemony wants us to see. Hegemony is the manner in which a governing power wins consent to its rule from those it subjugates. Hegemony is also viewed as a process whereby the subordinate are led to consent to the system that subordinates them; when they "consent" to view the social system and its representations as "common sense."7 Power, becoming a simulation of power, remains invisible, is disseminated throughout social life and becomes "naturalized" as a spontaneous practice.8
According to Eco, power is a multiplicity of relations inherent in the realm in which it operates, and which it embodies in the formulation of the law in the various social hegemonies. The more power diminishes, the greater the obsession for it becomes. For Jean Baudrillard, the ultimate slogan of power is "take your desires for reality!"9 In Antonio Gramsci's view, to win hegemony is to establish moral, political and intellectual leadership by diffusing one's own world view and equating one's interests with those of society at large.10
Inasmuch as the postmodern view is focused on confronting reality as it is and understanding one's place in the world, a new ethics for living in the technological age is in order. An acceptable measure of morality to this new way of living in agreement with the postmodern condition of knowledge must be made available. Postmodernism reflects and embodies the role of cultural criticism which affects contemporary life, which J¸rgen Habermas calls the "legitimation crisis": the inaccessibility to principles which can act as criteria of value.11
The mission of the journalist is to cover the news. Journalists make every effort to be objective, but reality judgments are never completely free of values. As Herbert Gans demonstrates, it has been been shown that journalism which is strictly objective is heavily influenced by occupational and societal values. Inherently, there is internal conflict and uncertainty among journalists who can become preoccupied with whether what they do is ethical, fair, balanced, constructive or worthy. What role do values play in the formulation of journalism?
Enduring values, as Gans points out are the basic considerations underlying news judgment which help to shape opinion. They are of journalism, not of journalists, since most are unconscious and interpreted differently by news organizations and journalists. While enduring values are a part of news judgment, they are not professional values in the sense that they do not reflect technical expertise, but rather are part of a vision of society.12 The message of news rests upon judgment and interpretation, emanating from the determination and application of the criterion of truth, morality and ethical wisdom of the journalist.
As Jameson writes, postmodernism involves a radical break with a dominant culture and a different socioeconomic organization; a new social and economic system called media society, "the society of the spectacle" (Guy Debord), in which the most developed form of the commodity is the image consumer society, the "bureaucratic society of controlled consumption" (Henri Lefebvre).13 On Debord's notion of la societé du spectacle, as Norman Fruchter puts it, "the spectacle is the continuously produced and therefore continuously evolving pseudo-reality, predominantly visual, which each individual encounters, inhabits and accepts as public and official reality, thereby denying as much as is possible, the daily private reality of exploitation...and inauthenticity...[of] experiences."14
A postmodern world according to Baudrillard is one in which everything has been reduced, extended and intensified into representations and simulacra. Simulation begins with what Baudrillard describes as an "implosion" of meaning, where the distinction between poles in the political or media domain can no longer be maintained, a realm of absolute manipulation, "the non-distinction of active and passive," indecipherable as to its truth. He argues that we cannot separate the economic or productive from ideology or culture, since cultural artefacts, images and representations have become part of the world of the economic.15
Every image, every media message is what Baudrillard calls a "liberating response mechanism." The object is no longer the object as known, just as media news has nothing to do with a "reality" of facts. In the traditional sense they are no longer "functional," they test rather than serve the viewer. Objects and information originate from a point of view, wherein "reality" has been broken down into elements that have been reassembled. Baudrillard has observed that the media frame their "message bundles" into bundles of selected questions. The original must be approached from the right position, at the right moment that will render the correct response. Everything is presented in a version which resembles a general outlook toward the world to that of a "reading and selective deciphering."16
This study is neither an analysis of all postmodern media, nor is it an analysis of the history of ethical philosophy. The development of postmodern philosophy will be discussed, so that postmodernism as the contemporary condition of American culture can be established. It is difficult to discriminate about media and their contents, without looking at how media are organized and controlled; how they maintain and change our culture and alter our way of life. Only those works which elucidate the condition of postmodernism as explored in this study will be analyzed.
According to C. Wright Mills, competing in the mass society of media markets are the manipulators with their mass media and the public who are exposed to mass media's suggestions and manipulations. As Walter Lippmann notes, the public has come to have an apparitional meaning, incorporating those who cannot be readily identified. Mills contends that the functions of the mass media are so pervasive and subtle that no one really knows all of its functions. He believes that the media have helped transform the public into a set of media markets, creating a kind of "psychological illiteracy" facilitated by media. By way of explanation, Mills suggests that little of the social realities of the world come from first-hand knowledge. Most mental images have come from the media. The media, more so than our own fragmentary experiences, provide information, guide our experiences and set our standards of believability and reality. The individual often does not trust his own experience until it is confirmed by the media.17
Mills observes that although the media display an outward variety and competition, they compete more in terms of variations on a few standardized themes. The media have not only filtered into one's experience of external reality, they have entered the experience of one's own self, giving the masses identity, aspiration, technique and escape. The gap between identity and aspiration lead to technique and/or escape which Mills claims is probably the basic psychological formula of the mass media, which he believes is the formula of a "pseudo-world" invented and sustained by the media.18 McLuhan argues that all media exist to invest our lives with "artificial perception and arbitrary values."19
This is neither an analysis of the history of journalism and the newsmaking process, nor is it an analysis of the history of professional ethics. In considering the ethics of journalistic practice, the focus will be on newspaper and television journalism. In addition, this is not a report on ethics of all mass communicators. Although this study will explore the wider corporate or societal context, individual responsibility in ethical matters belongs to journalists, editors, news directors and network executives. Ethics will be discussed primarily from the individual perspective rather than from commercial and other considerations arising from the fact that journalists work in news organizations. The development of modern moral philosophy as it has evolved to empower a system of ethics will be discussed, with a focus on selected relevant works.
Further, this study is not an analysis of the Hill-Thomas hearings, nor is it an analysis of the judicial process underlying the hearings. It is an analysis of the types of ethical messages projected and displayed by the television media. It is crucial that one understand media in its present context as one searches for a way to understand cultural growth in society. As McLuhan suggests, we can free ourselves and experience reality in the technological age only if we become involved in technology's extensions of ourselves.
McLuhan contends that after more than a century of electric technology, our senses and nerves have been extended in a global embrace, cancelling space and time, by the various media. The medium of television unlike most other media is a "tactile" medium, " extension of the sense of touch, which involves maximal interplay of all the senses."20 Baudrillard would agree with McLuhan, and suggests that the entire process of meaning is reduced to the "ability to produce contrasting reactions to a growing series of adequate stimuli," which in effect is controlled by the medium.21 The television image demands in-depth participation and involvement and as such "...creates audience involvement in depth as well."22 McLuhan points out that understanding of oneself will come not through logic and knowledge but rather, through experience and exposure to various media.
This study will analyze the postmodern aspects of the medium of television, and examine its inherent properties as a postmodern context that generates postmodern practice. Television news represents itself as a neutral conveyer of "real events" that are shown and then commented upon. Trying to provide a "window on the world," this image of television news is constructed out of the widely-held assumption that there is an "event" occurring in the world, and that television news reports on that event. The "window on the world" is thus constructed out of an assumed link between two separate and discrete things: actual existing events and reports about them.23
Todd Gitlin claims that television is a screen on which the spectacles, "absurdities and abominations of politics and morals" are presented.24 The Hill-Thomas hearings will be analyzed and discussed as an example of how television functions as simulation, the ecstasy of the real. One need only watch television, where real events continuously emerge through unreal and stereotyped traits which allow for continuous and uninterrupted combinations. As Baudrillard states, the "anti-theatre is the ecstatic form of theatre"--theatre in the streets, without actors, theatre for everyone which merges with the unfolding of life--theatre which imitates daily life. The media has put an end to the real event.25
The mass media, especially television, often infringe upon and destroy the potential for interchange of opinion and are an important cause of the destruction of privacy. Mills views the media as malign, unattuned to the development of man and failing as an educational force. While providing information about world occurrences, the media does not always enable the viewer to connect daily life to these larger realities. Mills argues that rather than providing rational insight into the individual's or society's anxieties, the media distract and obscure understanding of the world by focusing on artificial chaos within the framework of a program, creating a tone of "animated distraction" and "suspended agitation."26
The Hill-Thomas hearings have been compared to an elite soap opera without the glamour, revealing an ethnographic exposé of the style and demeanor of powerful white males. The lines between sexual harassment, erotic fantasy and distraction between public questioning and lynching became a state of confusion in the minds of the nation's lawmakers.27 Many of the thinkers whose works shall be discussed and utilized in this study, as a criteria for analyzing the relationship between media and the condition of life in the technological age, share the belief that involvement and participation of each individual in the process of change, is a condition for overcoming the "split between thinking and feeling" fostered by modernism.
It is essential one understands that the growing importance of computer-based information systems rests not in technology alone, but in the perpetually changing interaction among technologies. Consideration must also be given to the economic and social conditions that delineate their primary use and cultural practices, including systems of law, regulations and regulatory institutions that govern us.28 Whether we accept or deny it, we are unfree and bound to technology.
Modern technology is but a means to an end, the essence of which can be found in the enframing, ordering and positioning in which the real is revealed to man. In an analysis of film as a technical instrument, Walter Benjamin points out that the image is transmitted by an array of technical instruments. Directed by the cameraman, the camera continually changes position with respect to the subject. The completed film is then comprised of a sequence of positional views which the editor creates from the material supplied. Consequently, the audience takes the position of the camera, and identification with the subject is in reality identification with the camera.29 As Stuart Hall suggests, the moment of the message needs to be dismantled into components to be meaningful. We become absorbed by the scenery our culture makes out of its technology and the messages received, which are its products.30
Man's understanding is continually searching for ground and justification, taking suggestions from the "world" of readily-available intentions and needs, even where matters of foremost importance are concerned. Man replenishes his "world" based on current needs and aims, continually setting new standards, without considering the ground or the essence of the standard.31 According to Heidegger, man goes awry as regards the essential genuineness of his standards. Technology demands that we think in what is "essence," which for Heidegger is not technological, but a way of revealing. This way of revealing carries the risk that this may overwhelm man and all other possible ways of revealing. Technology is not merely a means of revealing, it is a way, a mode, the realm where revealing takes place, or where truth occurs. The revealing is never-ending, it reveals to itself.32
We live in what is often described as a "media culture," the product of an industrialized society, produced by large organizations that depend on trained workers with journalistic skills, technical know-how and commitment. How free are journalists to speak and write what they will? It has been shown that having values does not necessarily lead to ethical behavior. What role then do values play in influencing a journalist's ethics? Is ethics a subject in which everything depends on specific case interests at stake and the person doing the judging? To understand the role of a journalist, this study will focus on the Hill-Thomas hearings, while exploring ethical problems and moral questions which occur in the pursuit of news.
1Martin Heidegger, Basic Writings: From Being and Time (1927) to the Task of Thinking (1964), 1st ed., ed. David Farrell Krell, (New York: Harper, 1977), 288.
2Henryk Skolimowski, "Freedom, Responsibility and the Information Society," see Warren K. Agee, etal., Maincurrents in Mass Communications, (New York: Harper, 1986), 419.
3Umberto Eco, Travels in Hyperreality, tr. William Weaver, (San Diego: Harcourt, 1986), 227.
4Heidegger, 289.
5Jean-François Lyotard, The Postmodern Condition: A Report on Knowledge, tr. Geoff Bennington and Brian Massumi, (Minneapolis: U of Minnesota P, 1989), 6.
6Steven Connor, Postmodernist Culture: An Introduction to Theories of the Contemporary, (Oxford: Blackwell, 1990), 46.
7John Fiske, Television Culture, (New York: Routledge, 1990), 40.
8Terry Eagleton, Literary Theory, (Oxford: Blackwell, 1983), 116.
10Fred Inglis, Media Theory: An Introduction, (Oxford: Blackwell, 1990), 167-171.
11Connor, 8.
12Herbert J. Gans, Deciding What's News: A Study of CBS Evening News, NBC Nightly News, Newsweek and Time, (New York: Vintage, 1980), 196-97, 323-26.
13See Frederic Jameson's "Foreword," The Postmodern Condition, vii.
14Donald Lazere, ed., American Media and Mass Culture: Left Perspectives, (Berkeley: U of California P, 1987), 9. From Norman Fruchter, "Movement Propaganda and the Culture of the Spectacle," Liberation, May 1971, 4-17.
15Jean Baudrillard, Simulations, tr. Paul Foss, etal., (New York: Semiotext(e), 1983), 57-58.
16Baudrillard, 121-123.
17C. Wright Mills, The Power Elite, (New York: Oxford UP, 1959), 305-311.
19Marshall McLuhan, Understanding Media: The Extensions of Man, (New York: New American, 1964), 178.
20Ibid., 290.
21Baudrillard, 123.
22McLuhan, 272.
23John Downing, etal., Questioning the Media: A Critical Introduction, (Newbury Park: Sage, 1990), 282-283.
24Todd Gitlin, ed., Watching Television, (New York: Pantheon, 1986), 4.
25Jean Baudrillard, Selected Writings, ed. Mark Poster (Stanford: Stanford UP, 1988), 187.
26Ibid., 311-315.
27Andrew Ross, "The Private Parts of Justice," Race-ing Justice, En-gendering Power: Essays on Anita Hill, Clarence Thomas, and the Construction of Social Reality, ed. Toni Morrison, (New York: Pantheon, 1992), 43, 45.
28Downing, 166.
29Ibid., 117-118.
30Inglis, 167-172.
31Heidegger, "On the Essence of Truth," 117-135.
32Ibid., "The Question Concerning Technology," 287-317.

Rahasia Sukses Jadi Pengusaha yaitu Jangan Banyak Mikir, Konyol dan Malas

Jadi Pengusaha Tidak Harus Pintar

Sosok Purdi E. Chandra (45) kini dikenal sebagai pengusaha yang sukses. Lembaga Bimbingan Belajar (Bimbel) Primagama yang didirikannya bahkan masuk ke Museum Rekor Indonesia (MURI) lantaran memiliki lebih dari 500 cabang di 96 kota besar di Indonesia dengan 100 ribu siswa tiap tahun. Apa resep suksesnya sehingga Primagama kini menjadi sebuah holding company yang membawahi lebih dari 20 anak perusahaan? Purdi membeberkannya dalam wawancaranya dengan Ummi.

Lewat Bimbingan Belajar Primagama, Purdi berhasil menjadi pengusaha sukses. Untuk meraih impiannya Purdi berhenti kuliah. Akhirnya ia berhasil juga mendapatkan gelar dari lembaga pendidikan yang dibentuknya sendiri.

Lego Motor, Berhenti Kuliah
Bukan suatu kebetulan jika pengusaha sukses identik dengan kenekatan mereka untuk berhenti sekolah atau kuliah. Seorang pengusaha sukses tidak ditentukan gelar sama sekali. Inilah yang dipercaya Purdi ketika baru membangun usahanya.

Kuliah di 4 jurusan yang berbeda, Psikologi, Elektro, Sastra Inggris dan Farmasi di Universitas Gajah Mada (UGM) dan IKIP Yogya membuktikan kecemerlangan otak Purdi. Hanya saja ia merasa tidak mendapatkan apa-apa dengan pola kuliah yang menurutnya membosankan. Ia yakin, gagal meraih gelar sarjana bukan berarti gagal meraih cita-cita. Purdi muda yang penuh cita–cita dan idealisme ini pun nekad meninggalkan bangku kuliah dan mulai serius untuk berbisnis.

Sejak saat itu pria kelahiran Punggur, Lampung Tengah ini mulai menajamkan intuisi bisnisnya. Dia melihat tingginya antusiasme siswa SMA yang ingin masuk perguruan tinggi negeri yang punya nama, seperti UGM.

Bagaimana jika mereka dibantu untuk memecahkan soal-soal ujian masuk perguruan tinggi, pikirnya waktu itu. Purdi lalu mendapatkan ide untuk mendirikan bimbingan belajar yang diberi nama, Primagama.

“Saya mulai usaha sejak tahun 1982. Mungkin karena nggak selesai kuliah itu yang memotivasi saya menjadi pengusaha,” kisah Purdi. Lalu, dengan modal hasil melego motornya seharga 300 ribu rupiah, ia mendirikan Bimbel Primagama dengan menyewa tempat kecil dan disekat menjadi dua. Muridnya hanya 2 orang. Itu pun tetangga. Biaya les cuma 50 ribu untuk dua bulan. Kalau tidak ada les maka uangnya bisa dikembalikan.

Segala upaya dilakukan Purdi untuk membangun usahanya. Dua tahu setelah itu nama Primagama mulai dikenal. Muridnya bertambah banyak. Setelah sukses, banyak yang meniru nama Primagama. Purdi pun berinovasi untuk meningkatkan mutu lembaga pendidikannya ini.

“Sebenarnya yang bikin Primagama maju itu setelah ada program jaminan diri,” ungkapnya soal rahasia sukses mengembangkan Bimbel Primagama. ”Kalau ikut Primagama pasti diterima di Universitas Negeri. Kalau nggak uang kembali. Nah, supaya diterima murid-murid yang pinter kita angkat jadi pengajar. Karena yang ngebimbing pinter, ya 90% bisa lulus ujian masuk perguruan tinggi negeri,” lanjutnya.

Mengembangkan Sistem Waralaba
Karena reputasinya Bimbel Primagama makin dikenal di Kota Pelajar, Yogya. Purdi tak cepat berpuas diri. Ia ingin mengembangkan cabang Primagama di kota lain. Mulailah cabang-cabang Primagama bermunculan di Bandung, Jakarta dan kota besar lain di Indonesia.

Purdi juga berinovasi mengembangkan sistem franchise atau waralaba (pemberian hak pada seseorang dalam penggunaan merek untuk menjalankan usaha dalam kurun waktu tertentu). Di Pekanbaru, Sampit (Kalimantan Tengah) dan Tangerang telah dibuka cabang dengan sistem ini. Menurutnya sistem ini sangat tepat untuk dikembangkan sebab usaha bisa berkembang tanpa harus menyiapkan dana sendiri.

“Sistem ini lebih menguntungkan untuk mengembangkan usaha kita daripada cara yang lainnya. Selain tak perlu merogoh kocek untuk investasi lagi ternyata keuntungan sebagai pemilik merek cukup besar. Yang jelas orang lain membayar merek dan royalti tiap bulannya pada kita,” jelas ayah dari Fesha dan Zidan ini.

Purdi yakin merek lokal bisa berkembang dengan sistem ini dan bukan terbatas pada produk makanan saja. Jika merek lokal bisa masuk bisnis waralaba bukan tidak mungkin akan menjadi produk ini bisa jadi produk global seperti McDonald. Namun ia menyayangkan di Indonesia belum ada lembaga yang menyiapkan sistem waralaba mulai dari persiapan awal hingga jadi.

Pengusaha Yang berani
Keberanian adalah salah modal wirausaha. Purdi menyatakan seorang wirausaha harus berani mimpi, berani mencoba, berani merantau, berani gagal dan berani sukses. Lima hal ini adalah hasil dari pengalamannya selama ini.

Sejak dini Purdi sudah dididik berjiwa usaha. Di bangku SMP ia sudah beternak ayam dan bebek, kemudian menjual telurnya ke pasar. Purdi bermimpi kelak ia akan menjadi pengusaha sukses.

Berani mimpi menurut Purdi adalah cetak biru dari sebuah visi ke depan seorang wirausaha. Mimpi itu akan mensugesti seseorang untuk berhasil dan mengerahkan semua kemampuannya untuk mencapai visinya. Mimpi ini pula akan memotivasi bawahannya dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih dinamis.

Orang yang memiliki mimpi besar dicontohkan Purdi adalah Bill Gates yang bermimpi kelak di semua rumah di dunia akan memiliki computer. Atau juga Michael Dell yang bermimpi mengalahkan perusahaan komputer raksasa IBM. Mereka ini menurut Purdi orang yang yakin mimpinya akan jadi kenyataan dengan kerja keras.

“Orang itu tidak pernah gagal, hanya saja dia berhenti mencoba,” tukas pria yang mendapatkan gelar dari lembaga pendidikan yang dibentuknya sendiri. Purdi mengingatkan jika seorang ingin berhasil dalam bisnis harus berani mencoba. Situasi sulit justru membuat seorang wirausaha semakin tertantang.

Soal merantau, Purdi muda sudah berani meninggalkan kota kelahirannya dan mencoba mandiri dengan bersekolah di salah satu SMA di Yogyakarta. Ibunya, Siti Wasingah dan ayahnya, Mujiyono, merestui keinginan kuat anaknya untuk mandiri. Dengan merantau Purdi merasa tidak tergantung dan bisa melihat berbagai kelemahan yang dia miliki. Pelan-pelan berbagai kelemahan itu diperbaiki oleh Purdi. Hasilnya, Ia mengaku semakin percaya diri dan tahan banting dalam setiap langkah dalam bisnisnya.

Gagal dan berhasil ada dua sisi mata uang yang tak terpisahkan. Namun, bagaimana menyikapi sebuah kegagalan itu yang penting. Baginya, pengalaman gagal dapat dipergunakan untuk menemukan kekuatan baru agar bisa meraih kesuksesan kembali.

“Mungkin saja kegagalan itu datang untuk memuliakan hati kita, membersihkan pikiran kita, memperluas wawasan kita, membersihkan pikiran kita dari keangkuhan dan kepicikan, serta untuk lebih mendekatkan diri kita pada Tuhan,” kata pria yang mengaku pernah 10 kali gagal saat membuat restoran Padang.

Purdi mengaku punya resep manjur bagi yang ingin berwirausaha, yaitu BODOL, BOTOL dan BOBOL. Mungkin masih kedengaran aneh di telinga, namun ia meyakinkan bahwa resep ini berguna bagi yang merasa ragu-ragu dan terlalu banyak perhitungan dalam berusaha yang malah menghambat rencana mereka untuk berwirausaha.

Jika orang bingung ketika memulai bisnis karena tak punya modal, menurut Purdi gunakan saja resep BODOL yaitu Berani, Optimis, Duit, Orang Lain. Dalam bisnis diperlukan keberanian dan rasa optimis. Jika tidak punya uang tidak ada salahnya pinjam duit orang lain. Pasti ada orang yang mau membiayai bisnis yang akan kita jalankan jika memang prospektif.

“Kalau kita punya duit dan modal tapi tidak ahli di bidang bisnis, gunakan jurus BOTOL,” tukas Purdi. Berani, Optimis, Tenaga, Orang Lain. Jika kita punya modal, kenapa tidak kita serahkan pada yang ahli di bidangnya sehingga bisnis tetap berjalan. Pendeknya kita tak harus menggunakan tenaga sendiri untuk menjalankan bisnis.

Resep terakhir adalah jurus BOBOL. yaitu Berani, Optimis, Bisnis, Orang, Lain. Ini dikeluarkan jika ide bisnis pun tak ada maka kita bisa meniru bisnis orang lain tambah Purdi. Ibaratnya, bisnis adalah seperti masuk ke kamar mandi yaitu dengan tidak banyak berpikir. Jika di kamar mandi airnya kurang hangat, semua bisa diatur hingga sesuai dengan keinginan kita.

Enterpreuner University, Kuliah Tanpa Gelar
Semua orang bisa jadi wirausahawan, ucap suami Triningsih Kusuma Astuti ini yakin. Memang yang paling baik ditanamkan pendidikan enterpreuner ini sejak kanak-kanak di dalam keluarga. Sebab, anak akan merekan semuanya dalam memorinya dan selanjutnya akan menjadi pola pikir dan cara perilaku anak di masa depannya. “Namun, itu bukanlah hal-hal penentu keberhasilan. Begitu pula dengan faktor usia, kaya-miskin, jenius atau tidak, juga gelar formal,” kata pria yang juga menjadi dosen tamu di beberapa universitas ini.

Untuk menjadi pengusaha tak perlu pintar dan memiliki embel-embel gelar. Sebab jika terlalu pintar justru malah akan berhitung dan melihat banyak resiko yang harus dihadapi sehingga nyalinya malah ciut. “Bayangkan anda kuliah Magister Manajemen (MM) di UI anda harus bayar 50 juta. Selesai kuliah mungkin anda merasa tidak punya uang,” katanya lagi.

Keprihatinannya terhadap iklim bisnis di Indonesia menyebabkan Purdi harus melakukan sesuatu. Tampilah ia sebagai bagian dari politisi yang manggung di Senayan sampai tahun ini. Keinginannya adalah merubah pola pendidikan saat ini yang berorientasi menjadi pekerja bukan pengusaha. Seharusnya, menurut pria yang pernah menjadi ketua Himpunan Penguasaha Muda Indonesia (HIPMI) cabang Yogya ini, ada alternatif lain dalam sistem pendidikan kita. Paling tidak anak-anak diajarkan untuk berwira usaha. Sayangnya idenya tidak mendapat tanggapan.

“Saya merasa adanya universitas untuk mencetak pengusaha baru itu penting. Kalau perlu universitas ini tidak perlu menggunakan aturan formal, tanpa status,tanpa akreditasi, tanpa dosen, tanpa ijazah dan tanpa gelar. Wisudanya pun dilakukan saat mahasiswa benar-benar membuka usaha,” ujar pria yang menerima Enterprise 50 dari Anderson Consulting dan Majalah Swa ini serius.

Idenya ini diwujudkan dengan membentuk Enterpreuner University (EU). Dengan dibimbing langsung oleh Purdi, EU kini telah memiliki 37 angkatan. Di sana tak ada nilai, ijazah maupun gelar. Menurut Purdi masyarakatlah yang berhak menilai pengusaha itu memiliki kredibilitas atau tidak, sukses atau tidak. Hal ini berbeda dengan pendidikan yang memberlakukan ujian tapi tidak membolehkan siswanya mencontek.

“Dalam dunia riil bisnis, yang namanya bertanya sah-sah saja. Menyontek usaha orang lain juga boleh saja. Meniru kiat sukses pengusaha lain juga silahkan. Nggak ada yang melarang,” Purdi beralasan.

Di EU yang hanya memakan waktu 3 bulan dan kuliah seminggu 1 kali ini, Purdi mengkonsentrasikan pendidikannya pada pengembangan kecerdasan emosional, spiritual, mempertajam kreativitas dan intuisi bisnis mahasiswanya. Materinya pun seputar nilai-nilai kewirausahaan seperti pantang menyerah, kreatif dan inovatif, semangat tinggi, berani dan jeli melihat peluang usaha. Purdi yakin kelak EU akan mencetak pengusaha-pengusaha baru yang akan menggiatkan iklim investasi di Indonesia.

Sumber: Majalah Ummi Online

Selasa, 13 Mei 2008


Jika anda sedang merancang untuk memulai usaha, cara yang paling baik ialah melakukannya secara sampingan dulu, dan dengan cara itu anda masih bisa mengekalkan pekerjaan anda dan memperoleh penghasilan tetap. Jika anda ingin memperoleh penghasilan harian, anda tidak memerlukan modal uang yang banyak untuk memulai usaha anda itu.

Tidak perlu bimbang, karena anda bisa menggunakan salah satu daripada minat dan keahlian anda sendiri untuk dijadikan asas perusahaan. Dan anda dapat mengembangkan usaha anda sehingga menjadi perusahaan besar dalam waktu satu hingga tiga tahun, tergantung kepada perancangan anda sendiri.

Setelah itu anda akan mempunyai persediaan yang cukup untuk berhenti kerja dan menjadi ‘ boss ’ sendiri. Bukankah ini sesuatu yang hebat ? dengan menggunakan keahlian atau minat anda dimasa lalu, maka ia mempunyai keuntungan dan kelebihan yang banyak. Mengapa ? karena setiap pekerjaan dan usaha yang mau anda ceburi, semestinya ia merupakan sesuatu yang anda sukai dan minati untuk di lakukan. sebab ia akan memberikan stamina/tenaga kepada anda untuk melihat perusahaan anda sejak dari awal, walaupun anda agak sukar untuk melakukannya

Itulah sebabnya mengapa sangat penting bagi anda untuk melakukan perkara yang disukai, apakah ia untuk menjalankan jasa ataupun menjual barang. Adakah anda gemar memasak? mulailah usaha anda dengan membuat dan menyediakan ‘ newsletter ’ resep masakan untuk orang lain yang mempunyai minat yang sama dengan anda, dan jual resep anda dalam bentuk panduan tipis/booklet.

Adakah anda gembira menjadi penulis ? Tulis satu panduan kecil/booklet seperti panduan ‘ bagaimana untuk ’ dan jual melalui pos atau sistem multi level. Adakah anda suka bekerja dalam bidang program komputer? Tulis satu program dan jadikan ia sebagai program yang bisa di jual secara pos kepada mereka yang berminat. jika anda mau menjual secara pos, anda harus mengiklankannya terlebih dahulu.

Mulailah dengan iklan yang berukuran kecil, Suruh calon pelanggan atau pembaca anda supaya mengirimkan prangko atau Rp1.000 untuk mendapatkan informasi yang lebih lengkap. Apabila mereka mengirimkan surat pertanyaan kepada anda, masukan katalog yang berisi keterangan ringkas dan harga produk yang anda jual beserta formulir pesanan untuk mereka membuat pesanan.
Dulu sebelum saya memulai usaha seperti ini, saya telah membaca berbagai- buku dan melihat serta menyertai berbagai- program mencari uang atau menambah penghasilan . Pada peringkat awal, anda bisa menjual barang atau jasa anda dengan harga yang murah, sehingga anda benar-benar mengerti dan yakin bahwa anda bisa menjual barang yang lebih mahal.

Perbanyaklah membuat kajian dan penyelidikan serta membaca buku yang berkaitan dengan perkara yang ingin anda ceburi, pergilah ke perpustakaan ataupun pergi ke toko buku dan carilah tajuk yang berkaitan dengan minat anda.

Jika ia berkaitan dengan hobi atau keahlian anda, mungkin anda perlu menyediakan waktu beberapa bulan untuk melaksanakannya sehingga anda bisa puas dengan keuntungan yang akan anda diterima. Kebanyakan orang yang mempunyai hobi akan menghabiskan uang yang banyak untuknya. Begitu juga anda perlu menghabiskan uang untuk membuat iklan, yang mana ia akan memberikan keuntungan kepada anda, karena ia dijadikan sebagai satu cabang usaha anda.
Selamat Mencoba !


Semua orang memang mau memperoleh uang yang lebih banyak. Dan memang menjadi kenyataan bahwa semua orang jika berpeluang memang mau menjadi kaya! Ada satu cara dimana anda dapat menemui jalan yang agak mudah bagi mencipta kekayaan yang anda impikan, yaitu melalui satu sistem usaha secara pos yang bisa dijalankan secara profesional. Ia juga disebut sebagai penjualan terus.

Salah satu caranya ialah dengan melakukan perkara asas yaitu menulis iklan baris(kecil) yang bisa menguntungkan karena ia memang mudah untuk dipelajari. Jika anda mau sukses dalam menjalankan perusahaan secara pos, anda mesti menggunakan keahlian untuk menulis iklan baris atau iklan kolom.

Pastikan ia bisa menghasilkan penjualan untuk produk atau pun jasa anda. Jadi apakah perkara yang dapat menarik perhatian pembaca, contohnya ialah anda harus menyatakan apa yang sebenarnya anda mau nyatakan. Kedua ia harus menepati modal yang anda mampu untuk melaksanakannya.

Dan yang ketiga, ia harus bisa menghasilkan keinginan, sama ada untuk pertanyaan saja ataupun untuk penjualan. Mendapatkan perhatian pembaca dan menarik mereka membaca iklan anda merupakan objektif utama yang harus anda lakukan. Anda harus bisa memastikan bahwa pembaca akan berhenti sebentar apabila membuka halaman yang memaparkan iklan anda, walaupun disitu ada banyak iklan-iklan lain pada halaman yang sama.

Sudah tentu ada suatu RAHASIA yang bisa menjadikan setiap pembaca berhenti seketika apabila menatap iklan anda! Jadi dua atau tiga perkataan pertama yang anda gunakan merupakan perkara yang paling utama dan ia perlu diberikan keutamaan dan juga perlukan membuatnya melalui satu keputusan yang tepat. Dari hasil penyelidikan yang di jalankan, perkataan-perkataan utama inilah yang sangat diperlukan untuk menarik perhatian pembaca.

Ia seperti perkataan GRATIS, ANDA BISA SUKSES, ANDA BISA MEMPEROLEH UANG YANG BANYAK, RAHASIA, PERHATIAN! dan perkataan-perkataan lain yang bisa menarik perhatian. tetapi walau apa pun perkataan yang mau anda gunakan untuk memulai iklan anda, anda juga harus memikirkan bahwa ia juga mempunyai saingan yang banyak yaitu iklan-iklan kecil dari perusahaan lain di halaman yang sama.

Oleh karena itu, perkataan UTAMA anda itu harus dapat menarik perhatian pembaca dengan memberikan “janji” atau pun memberikan keuntungan yang lebih banyak, yang bakal diterima oleh pembaca. Dengan kata lain, anda mungkin bisa menggunakan perkataan seperti ini : CARA MEMPEROLEH UANG YANG BANYAK!

Mudah, kami akan menunjukkan caranya kepada anda. Didalam bahasa iklan yang professional, anda telah menarik perhatian calon pembeli anda, dan menarik minat mereka untuk memiliki produk yang di iklankan. Perkara yang terbaik dalam menulis iklan klasifikasi ialah coba menarik minat pembaca mengenai perkara yang “ditawarkan”. Inilah perkara yang menjadikan suatu iklan itu bisa sukses ataupun tidak.

Coba fikirkan mengenai perkara ini – anda telah dapat menarik perhatian pembaca anda ; anda telah memberitahu mereka bahwa ia sangat mudah, dan kemudian anda menyuruh mereka melakukan sesuatu. Selepas itu barulah anda meneruskan lagi iklan anda dengan lebih jauh yaitu dengan menawarkan produk anda . Di bagian ini, para pembaca akan membandingkan iklan anda dengan iklan-iklan lain yang juga bisa menarik minat dan perhatian mereka, kemudian barulah mereka akan membuat keputusan untuk memilih iklan yang paling mereka minati dan seterusnya mereka akan meminta keterangan lanjut tentang produk yang di tawarkan daripada iklan yang paling mereka minati itu.. Apa yang saya katakan dan maksudkan ialah ‘ di sinilah ’ tempatnya untuk memasukan perkataan ‘ ajaib ’ yang bisa menghasilkan penjualan seterusnya.

Jadi sekarang coba kita baca kalimat ini : ANDA INGIN MEMPEROLEH UANG YANG BANYAK , CARA MUDAH DAN MURAH. DIJAMIN ! ia memang menarik. Sekarang pembaca sudah tertarik dengan kalimat daripada iklan anda itu dan mereka fikir, jangan ketinggalan ……dan sekarang adalah masanya untuk meminta mereka supaya membuat bayaran .Sekarang merupakan bagian yang menyuruh mereka supaya bertindak.. di bagian inilah anda perlu menggunakan perkataan perangsang seperti :

TAWARAN TERBATAS! BERTINDAK SEKARANG – TULIS/HUBUNGI HARI INI. HANYA…..anda juga boleh menulis seperti : DAPATKAN DENGAN BANYAK ! MUDAH /CEPAT/DIJAMIN ! Tawaran terbatas, kirimkan Rp1.000 kepada……Ini merupakan ramuan iklan-iklan yang bisa memberikan kesuksesan yang mana ia mempunyai unsur-unsur seperti : PERHATIAN-MINAT-KEINGINAN-TINDAKAN.

Tanpa memasukkan dan membina empat jenis unsur-unsur ini didalam iklan anda, mustahil bagi anda untuk sukses dan ia hanya akan menyebabkan biaya anda meningkat tanpa memberikan keuntungan apa-apa. perkara yang baru saja kami beritahu kepada anda ini hanyalah merupakan asasnya saja didalam iklan baris. Sama ada iklan tersebut untuk ditempatkan didalam penerbitan besar ataupun kecil, yang penting ialah untuk menarik perhatian pembaca sebanyak mungkin. Sekarang coba perhatikan contoh seperti yang dituliskan dibawah ini. Ia bisa ditulis dengan menggunakan cara asas menulis iklan. contoh seperti di bawah ini :

RAHASIA MENDAPATKAN UANG ! Bagaimana menulis iklan-iklan yang menguntungkan . mudah untuk dipelajari, bisa menggandakan respon sehingga tiga kali ganda. Kirimkan Rp1,000 kepada ABC ENTERPRISE. PO BOX 10, ujungberung 40600, Bandung.

Point yang digunakan ialah
1) Anda telah menarik perhatian
2) Anda telah menarik minat mereka
3) Anda telah sukses membuat mereka tertarik dengan kalimat-kalimat yang digunakan yang membuat mereka ingin membeli produk atau servis anda.
4) Anda telah sukses menyuruh mereka bertindak dengan segera

Hanya dengan menggunakan perkara yang asas saja keuntungan anda dengan sangat mudah akan segera meningkat. Salah satu cara yang terbaik untuk mempelajari bagaimana menulis iklan baris yang baik ialah mencoba cara-cara seperti yang telah kami berikan diatas.

Belajar menulis menggunakan cara tersebut untuk produk atau jasa yang anda tawarkan. Anda harus sering melakukannya supaya menjadi mahir dan memperoleh ide yang banyak. Apabila anda menulis iklan, coba perbaiki perkataan-perkataan , kalimat-kalimat dan paragraf . Perkara terakhir yang perlu diambil perhatian ialah mengenai nama dan alamat anda , di mana pembaca akan memberi respon dan kemana mereka harus mengirimkan pertanyaan dan surat menyurat dan juga bagaimana mereka mau mengirimkan uang kepada anda nanti.

Pada umumnya, para pembaca akan memberikan respon yang lebih sering kepada iklan yang mengandung nama di bandingkan dengan yang hanya mengandung alamat saja. Walau bagaimana pun, disebabkan iklan baris menggunakan bayaran tergantung kepada banyaknyanya perkataan dan banyaknya baris, maka anda bisa menggunakan nama yang singkat dan pendek saja asalkan ia mempunyai kaitan dengan iklan anda.

Apa yang penting di sini, ialah agar anda dapat menulis iklan dengan ringkas tetapi dapat menyampaikan maksud anda. Gunakan hanya perkataan yang pendek, nama dan kalimat-kalimat pendek sudah memadai karena yang penting ialah ‘ perkara ’ yang mau anda sampaikan supaya dapat diterima dengan mudah dan jelas.

Begitu juga jika anda menggunakan alamat kantor pos atau peti surat kantor pos. perkara yang paling penting supaya anda memperoleh uang yang lumayan melalui iklan ialah dengan menulisnya secara baik, senantiasa membuat pembaruan, penyelidikan dan mengawal biaya untuk iklan anda. Sekarang anda tahu asasnya, tindakan seterusnya adalah tergantung kepada anda. Untuk memperoleh uang yang lumayan melalui iklan baris, anda hanya perlu memperbaiki cara yang digunakan dari waktu ke waktu.
Sekian, selamat mencoba !

Sabtu, 10 Mei 2008


Tajuk diatas sangat menarik sekali. Ia merupakan satu rahasia bagaimana menjadikan uang anda berkembang dengan cepat dan aman tanpa perlu menanggung resiko apa-apa. Anda bisa menukarkan uang sebanyak Rp250.000 dan menjadikannya sehingga Rp15.000.000 dalam waktu 60 hari dengan menggunakan satu rahasia dan tehnik yang mudah dan menarik. Sistem ini merupakan satu pendekatan usaha yang mudah dimana anda tidak perlu menemui siapa pun.

Anda bisa bekerja dengan tenang dan leluasa di rumah tanpa ada gangguan. Anda hanya perlu menggunakan sedikit waktu saja untuk menjalankan usaha ini. Tiada sistem lain yang lebih menarik dan mudah daripada ini. Ia bukanlah satu perjudian atau pun satu penanaman modal dalam saham.


Anda hanya perlu mengeluarkan sejumlah uang yang dimaksudkan untuk membuat iklan di surat kabar atau majalah dan memberitahu orang bahwa anda mempunyai “sesuatu” yang bernilai dan sangat penting untuk mereka (pembaca). Sebagaimana yang kita ketahui, pembaca surat kabar dan majalah merupakan golongan pembaca yang bermacam-macam. Sebagian daripada mereka mungkin terdiri daripada golongan pelajar, remaja, golongan pekerja, pensiunan dan sebagainya. Tujuan mereka membaca surat kabar juga berlainan.

Ada yang suka membaca berita yang datang sewaktu-waktu, berita sensasi, perdagangan, mencari lowongan kerja, memiliki hobi, mencari peluang usaha, mencari peluang pinjaman uang dan bermacam-macam lagi kategori pembaca. Di sini terdapat ruang untuk mencari uang yang banyak setiap hari. Bagi mereka yang inovatif dan berfikiran kreatif sudah tentu akan dapat melihat berbagai peluang didalamnya. Anda bisa membuat iklan apa saja. Sama ada ia dalam bentuk jasa/pelayanan atau pun perusahaan biasa. Saya akan mengajar anda dan memberitahu “RAHASIA” untuk mendapatkan uang yang bayak daripada iklan ini.


Sejak beberapa tahun lalu saya telah menggunakan rahasia ini di mana pada waktu itu saya masih berada di luar negeri. Saya gagal dalam menjalankan usaha, tidak punya uang, dan banyak hutang. Saya telah menemui satu rahasia unik pada satu hari sewaktu saya sedang membaca majalah terbitan luar negeri. RAHASIANYA ialah : MENULIS, MENERBITKAN PANDUAN “BAGAIMANA UNTUK…” secara pos. Seperti panduan yang sedang anda baca ini, ia merupakan satu rahasia yang dapat membawa kesan kesuksesan dan kekayaan kepada anda jika digunakan dengan betul.

Saya tidak pernah memahami dan mengetahui apapun tentang penulisan, penerbitan dan periklanan. Malah saya tiada ijazah, diploma atau ijazah tertentu di dalam ketiga bidang ini. Sebaliknya saya hanyalah lulusan sekolah menengah atas (SLTA) saja dan memegang ijazah yang rendah yang mungkin tidak ada nilainya pada zaman sekarang. Dengan perasaan serba kekurangan saya mempelajari semua rahasia dan tehnik ini melalui sebuah buku yang saya beli melalui pesanan pos dari luar negeri yang bertajuk HOW TO MAKE MILLION WITH YOUR IDEAS yang di tulis oleh Dan S. Kennedy. Walaupun dulu tidak begitu memahaminya, tetapi sekarang saya sudah mahir dan berhasil memperoleh penghasilan yang sangat lumayan.

CARA MENJADIKAN Rp100.000 - Rp250.000

Apa yang perlu dilakukan untuk memperoleh penghasilan seperti di atas ialah dengan membuat usaha seperti yang telah diterangkan pada halaman yang sebelum ini. Anda mungkin perlu mengeluarkan uang sebanyak Rp100.000-Rp250.000 untuk membuat beberapa seri iklan (4-10).

Anda boleh membuat iklan sekali saja dulu, tetapi ia tidak begitu berkesan karena tidak banyak pembaca yang melihat iklan anda apalagi jika ia berukuran kecil. Kebanyakan pendatang baru dalam bidang ini menganggap hanya dengan membuat iklan sekali saja ia dapat menghasilkan penghasilan yang banyak dengan cepat.

Perkara seperti ini tidak akan berlaku, karena jika anda sering dilihat oleh orang, barulah mereka dapat mengenali anda dan yakin dengan anda. Itulah yang berlaku, mungkin anda juga akan mendapat surat pertanyaan yang agak banyak daripada pembaca iklan anda tetapi pada waktu yang sama mereka juga mengirim surat kepada berpuluh-puluh pengiklan yang lain.

Jadi jika anda menjual produk yang sama dengan orang lain pada harga yang berbeda-beda, ini bisa meragukan mereka. Atau pun pengiklan lain mempunyai produk dan cara penyampaian yang jauh lebih menyakinkan, maka anda akan ketinggalan.

Jika anda membuat iklan dengan harga Rp100.000 untuk 2 kali iklan (contoh) dan anda menjual produk dengan harga Rp20.000. Kemudian anda mendapat 15 pesanan, ini berarti anda mendapat Rp300.000 kemudian anda keluarkan semula uang tersebut untuk terus membuat iklan. Umpamanya selepas itu anda akan mendapat Rp1.200.000 maka anda perlu mengeluarkan lagi sebagian daripadanya.

Begitulah proses seterusnya sehingga anda bisa memperoleh penghasilan sehingga Rp15.000.000 dalam waktu 2 bulan ataupun 60 hari. Perkara ini telah saya lakukan, ia memang menarik dan menakjubkan sekali di bandingkan dengan cara lain untuk mencari uang. Sekarang mungkin giliran anda juga menikmati penghasilan sedemikian.


Anda dapat mencipta kesuksesan dan kekayaan dengan menjalankan usaha yang mudah di rumah tanpa perlu mengganggu karier asal anda sehingga merasa yakin jika anda mau berhenti kerja. Usaha seperti ini juga sangat sesuai dijalankan oleh para ibu rumah tangga atau para pensiunan. Anda bisa mempelajari sistem ini secara bertahap-tahap.


Anda bisa menghasilkan buku atau panduan mengenai tajuk apa saja dalam bentuk laporan mudah yang ditulis dalam beberapa halaman saja. Ia mungkin mengenai perkara yang anda sukai, hobi, karier, pelajaran, masakan dan sebagainya untuk mengisi “masa lapang” yang terbuang begitu saja. Apa yang perlu dilakukan ialah memberikan suatu tajuk yang menarik minat banyak orang yang akan membacanya. Contohnya seperti menanam bunga, anda bisa membuat tajuk begini “RAHASIA MEMPEROLEHI UANG LUMAYAN DIMASA LAPANG” Anda boleh menceritakan mengenai hobi menanam bunga dan menjual bunga, hobi menjahit dan mengambil upah menjahit baju, hobi memasak dan menjual resep atau menjual makanan.

Apa yang penting ialah fokuskan tentang tajuk apa saja, kemudian fikirkan bagaimana tajuk-tajuk tersebut dapat diolah supaya ia kelihatan seperti dapat menghasilkan uang, Bagi mereka yang berfikiran kreatif dan inovatif sudah tentu akan dapat memikirkan ide yang baik. Sebagaimana saya pernah melakukan diwaktu awal saya membabitkan diri dalam bidang ini.

Saya hanya menulis panduan sebanyak 4 halaman mengenai cara memperoleh uang menggunakan kamera. Caranya ialah saya mencari ide – ide tersebut didalam majalah dan buku-buku, kemudian saya terjemahkan dan olah semula. Anda bisa menulisnya dengan mesin tik biasa atau pun mengupah kawan-kawan anda yang memiliki komputer untuk menuliskannya.

Anda boleh menjual panduan anda dengan harga antara Rp5.000 hingga Rp20.000 sebuah kerana ia adalah hak anda. Anda boleh menjual laporan/panduan anda dengan membuat iklan di surat kabar dan majalah.


Banyak surat kabar dan majalah yang menyediakan ruangan iklan dengan mengenakan tarif yang terjangkau. Ia bisa menjadi satu peluang yang sangat menguntungkan sekali kepada anda. Mungkin anda hanya dikenakan harga di antara Rp50.000 hingga Rp80.000 untuk sekali terbitan, tetapi jika anda memiliki produk/laporan yang menarik maka ia akan lebih memudahkan usaha anda kelak.

Cara membuat iklan bisa anda pelajari sedikit demi sedikit, dimana dengan menggunakan proses ini secara terus-menerus ia akan menjadikan anda mahir dan menambah lagi pengetahuan anda nanti. Mungkin iklan anda yang pertama hanya berharga Rp50.000 –Rp100.000 dan daripadanya anda hanya mendapat keuntungan beberapa ratus ribu saja jika produk anda itu baik.

Selepas itu apa yang perlu dilakukan ialah mengeluarkan semula sebagian penghasilan anda untuk membuat iklan yang lebih besar atau membuat iklan di dalam beberapa penerbitan yang lain. Dengan cara itu anda akan memperoleh penghasilan yang lebih besar dan mungkin jumlahnya puluhan juta rupiah.

Jangan cepat merasa puas dengan usaha anda itu, untuk supaya berhasil di dalam bidang ini dan memperoleh penghasilan yang terus-menerus, anda harus membuat iklan secara terus-menerus. Kebanyakan usahawan yang menceburi bidang ini akan gagal jika mereka lekas merasa puas dan tidak mau membuat kajian serta tidak memperbaiki gaya dan cara mereka membuat iklan. Mereka hanya meniru atau menjiplak produk orang lain secara bulat-bulat.

Mungkin ada orang lain yang menjual produk yang sama tetapi dengan harga yang lebih murah maka penjualan anda bisa merosot, tetapi jika produk tersebut memang milik anda sepenuhnya, anda akan mempunyai banyak kelebihan.

Dengan membuat iklan yang terus-menerus dan konsisten, anda akan membuat kerja yang terus-menerus yang mana ia juga akan menghasilkan penghasilan yang tetap dan sangat lumayan.


Minggu, 04 Mei 2008

14 Kesalahan Fatal Bisnis

STOP! Berhentilah hilir mudik tak karuan di dunia internet! Baca
sebentar formula ini dan rasakan hasilnya. Niscaya penghasilan anda
akan meningkat pesat!
Jika anda bergelut di bisnis internet, anda tidak akan bisa sukses tanpa
membaca Formula Ajaib ini terlebih dulu!

Saya tengah mengamati gejala buruk sedang melanda dunia internet
Gejala ini adalah betapa banyak pebisnis internet yang sudah bekerja
sangat keras, bahkan menghabiskan sebagian besar uang dan waktunya
untuk meraih kesuksesan, tapi hasilnya tidak seperti yang diharapkan.
Justru sebaliknya, mereka malah kehilangan banyak uang, waktu
bersama keluarga hilang terbuang, sementara kesuksesan yang
diangankan belum juga tercapai.
Seperti anjing yang berusaha meraih ekornya sendiri, upaya yang
mereka lakukan selama ini hanya SIA-SIA BELAKA.
Mereka bingung seperti tikus yang berlari di atas roda! Terus berputarputar
tapi tak pernah beranjak dari tempatnya! Mereka sudah berusaha
sekuat tenaga tapi hasilnya NOL!
Ada pebisnis internet yang menghasilkan uang sedikit, tapi sebenarnya
mereka kehilangan uang jauh lebih banyak. Pengorbanan yang sudah
dilakukan tidak sebanding dengan hasil yang didapat. Ada yang melihat
peluang sukses, tapi mereka sama sekali tak mampu mewujudkannya.
Dan yang paling menyedihkan adalah walaupun mereka tidak melihat
peluang untuk sukses, tapi sudah bekerja begitu keras menghabiskan
sebagian besar hidupnya hanya untuk “tidak memiliki apa-apa”!

Sedihnya lagi, dari sekian banyak yang belum berhasil di bisnis internet,
ada yang kemudian menyerah. Sebelum meraih kesuksesan, mereka
sudah tersungkur dan mengangkat bendera putih! Mereka menyerah
sebelum kesuksesan yang diinginkan tercapai!
Ada memang internet marketer yang menggapai sukses kecil, mendapat
uang recehan dari bisnis internet. Namun mereka terus dihantui rasa
penasaran MENGAPA penghasilan mereka tidak melimpah. Mengapa
mereka tidak bisa hidup mewah seperti internet marketer sukses…
Saya tahu apa yang ada di pikiran anda... “GUE BANGET!”
Jika IYA, anda perlu baca ebook ini. Saya sengaja menulis ini agar anda
bisa segera instropeksi diri, dan mulai meraup lebih banyak uang dari
bisnis online.
Anda sudah siap? Mari kita mulai…
Tahukah anda, ada 14 kesalahan fatal kita lakukan saat menekuni
internet marketing. Sayangnya kita ini termasuk makhluk yang malas
melakukan introspeksi sehingga kita tidak menyadari kesalahan yang
telah kita perbuat. Padahal kesalahan ini amat sangat mematikan karir
kita sebagai pelaku bisnis internet.
Sekarang renungkan, apakah anda berada di kondisi berikut ini?
· anda merasa seperti tikus yang berlari-lari di atas roda.
· anda sudah berusaha terlalu keras dalam bisnis internet tapi
· penghasilan masih jauh dari yang anda inginkan.
· anda belum melihat kesuksesan yang seharusnya bisa anda raih.
Jika anda ada dalam salah satu kondisi di atas, berarti anda masih
melakukan kesalahan fatal terhadap bisnis anda. Dan ketika anda
melakukan kesalahan fatal itu, otomatis anda kehilangan BANYAK uang!

Kerugian-kerugian anda akan terus bertambah jika anda tidak segera
berubah. Segera cari tahu apa penyebabnya agar anda bisa cepat

berhenti melakukan kesalahan-kesalahan fatal tersebut yang akan
membuat anda miskin seumur hidup!

Banyak internet marketer pemula yang tumbang dalam waktu singkat.
Kenapa? Karena mereka tak tahu ada yang salah dalam bisnis mereka.
Sebagian dari mereka sebetulnya sadar dan tahu bagaimana cara
menghentikan kekeliruan itu. Tetapi sebagian besar lainnya gagal
sebelum bertindak.
Patut anda pahami, dunia internet marketing ibarat hutan rimba yang
ganas. Bila anda tak selalu siap, bisa-bisa macan atau harimau tiba-tiba
sudah menerkam anda. Patukan ular juga bisa seketika membuat anda
mati sekarat!

Jika anda tanya mengapa sebagian besar internet marketer tidak
mencapai kesuksesan puncak, anda akan menemui beragam alasan.
Kira-kira kalau dikumpulkan, alasannya mungkin seperti ini:
• Buruknya kualitas content.
• Pemilihan web hosting yang tidak tepat.
• Desain web jelek.
• Tidak punya system autoresponder.
• Sistem penjualan yang tidak bagus.
• Tidak punya produk yang tepat
• Dipasarkan ke tempat yang salah
• Dan lain-lain
Tapi coba renungkan lebih lama. Benarkah poin-poin di atas menjadi
penyebab anda tidak sukses? Mungkin ada benarnya. Tapi perlu anda
ketahui, poin-poin tersebut BUKAN PENYEBAB UTAMA ambruknya bisnis
internet anda.
Jika bisnis anda sekarang ini terasa seperti lari di tempat, bisa jadi
penyebab utamanya adalah diri anda sendiri. Ya, diri anda sendiri!
Tenang, anda tidak perlu frustasi dan jangan buang dulu impian untuk
jadi orang sukses. Saya akan ungkapkan lebih detail sehingga anda bisa
Joko Susilo 14 Kesalahan Fatal Bisnis Internet 5
cepat mengambil langkah-langkah perbaikan untuk MENGUBAH
SEGALANYA demi bisnis anda hari ini dan demi masa depan hidup anda.
Saya JAMIN, jika anda sekarang BELUM meraih kesuksesan dalam
bisnis, itu pasti karena anda masih melakukan kesalahan-kesalahan
fatal ini. Mungkin satu kesalahan atau bahkan lebih.
Dan saya JAMIN dengan mengikuti langkah-langkah dalam ebook ini
anda bisa memperbaikinya dengan sangat cepat. Asal, sekali lagi, anda
mau baca langkah-langkah ini dan segera mempraktekkannya.

Formula Ajaib adalah jurus ampuh yang akan memutus rantai-rantai
penghalang kesuksesan anda. Formula ini menyingkap tabir rahasia
yang TANPA anda sadari telah membelenggu pikiran anda selama ini.
Istimewanya lagi, formula ini akan mengantarkan anda pada
kesuksesan. Dan, sangat mudah untuk dipraktekkan!
Sebelum anda bilang, “Buku ini sama seperti yang lainnya”... tolong
lanjutkan membaca.
Dengar baik-baik. Saya memegang KUNCI KESUKSESAN dari Formula
Ajaib untuk membuat bisnis ANDA SUKSES! Saya tahu apa yang selama
ini membelenggu anda. Dan saya bisa membantu anda mendobrak
belenggu itu. Apa yang saya ungkap ini adalah kesalahan-kesalahan
yang sering dilakukan oleh para internet marketer, termasuk anda.
Bahkan sebagian besar internet marketer sukses pun pernah melakukan
kesalahan-kesalahan ini. Saya pun pernah! Tapi bedanya, mereka
segera sadar dan menemukan cara untuk TERBEBAS DARI KESALAHANKESALAHAN
FATAL itu.

Apakah KESALAHAN FATAL berikut ini yang mengganjal
kesuksesan anda?

Kesalahan # 1
Terlalu Banyak Belajar
Begini jelasnya...
Rata-rata pendatang baru di internet marketing punya nafsu belajar
yang besar. Begitu anda berminat terjun di sini, anda seolah haus ilmu
internet marketing. Semua produk tentang pemahaman internet
marketing anda lahap habis (biasanya berupa ebook). Semua metode
anda pelajari. Nasihat semua ahli internet marketing anda ikuti.
Joko Susilo 14 Kesalahan Fatal Bisnis Internet 7
Dan seperti yang lazim terjadi, ketika anda membaca apa yang
dikatakan ahli marketer A, anda mulai bersemangat melakukan sesuai
caranya. Sampai kemudian ada ahli marketer B yang merampas fokus
dan perhatian anda. Akibatnya, fokus anda kemudian beralih dari si A
ke si B.
Lalu anda lama-lama jadi bingung dengan kedua ahli tersebut. Pendapat
ahli marketer A yang awalnya sudah tertancap dalam otak anda tidak
jarang bertentangan dengan ahli B. Setelah makin bingung, anda
kemudian stres dan merasa TIDAK AKAN PERNAH sukses.
Karena bingung, anda terus mencari ahli marketer lainnya. Harapannya
bisa membantu pemahaman anda lebih “jelas” untuk memulai kembali
bisnis anda. Tapi sayangnya anda malah cuma asyik belajar dan
memusingkan pendapat para ahli. Nah, selama anda tidak beranjak dari
kondisi ini, tidak akan ada yang anda hasilkan. Akibatnya, kesuksesan
segan mendatangi anda.
Perlu anda mengerti, orang sukses bertebaran di seluruh dunia.
Semuanya memprovokasi bahwa anda juga dapat mengikuti jejak
kesuksesan mereka! Tapi, jangan terjebak api semangat anda sendiri.
Bisa saja hidup anda malah jadi gosong!
Memang banyak orang yang sangat sukses, tetapi mereka punya
keahlian berbeda. Dan mereka pun sukses di bidang mereka masingmasing.
Inilah masalah yang anda hadapi. Anda sudah menguras isi kantong
tapi bayangan kesuksesan belum tampak.
Kemudian, anda mulai membeli produk lagi... lagi... dan lagi. Atau
mungkin melihat penawaran lain dan bingung mau berinvestasi di mana
Akibatnya, pengetahuan yang anda dapat malah menjadi lingkaran
setan yang membuat anda bingung!
Sekali lagi saya tegaskan, selama anda masih dalam kondisi ini, anda
TIDAK AKAN PERNAH mencapai sukses. Karena keadaan anda ibarat
tikus yang berlari di atas roda. Dan itu bukan kondisi yang bisa
membawa kesuksesan.

Jika anda merasa seperti itu, langkah-langkah ini yang harus
segera anda lakukan.
Pertama, hadapi kenyataan. Inilah yang terjadi pada bisnis anda. Anda
berjalan di tempat seperti tikus yang berlari-lari di atas roda.
Jangan salahkan diri anda! Banyak orang mengalami hal serupa. Anda
tidak sendirian. Yang terpenting anda tahu apa yang harus segera
diperbuat sekarang!
Saat keinginan membeli ebook muncul lagi, anda harus melawannya.
Jangan terus-menerus membeli ebook. Bunuh keinginan anda! Perlu
anda pahami, setiap ebook punya kunci kesuksesan masing-masing.
Masing-masing menjelaskan rahasia-rahasia menghasilkan uang lewat
internet. Dan yang harus anda harus pastikan, “Apa saya sudah siap
Ilmu-ilmu dari ebook itu biasanya berupa pembelajaran dan motivasi
tanpa henti. Tetapi, itu bukan jalan keluar bagi anda saat ini. Yang
penting, pondasi bisnis anda kokoh terlebih dulu. Dan untuk
melakukannya, anda harus teguh dengan rencana yang sudah anda
rancang sampai menampakkan hasil. Barulah setelah pondasi bisnis
anda kokoh, anda bisa memasukkan ide-ide baru untuk kemajuan bisnis
Jika anda masih bingung dan bertanya, “Apa yang harus saya lakukan
Baiklah, coba tanyakan pada diri sendiri,
• “Apa yang sudah saya tahu?”
• “Apa yang telah menghasilkan uang untuk saya (sekalipun hanya
· Rp 10 ribu)?”
• “Apa yang paling nyaman saya rasakan?”
• “Apa yang paling cocok bagi saya dengan skill dan hobi yang saya
· punya?”
• “Proyek atau situs web apa yang telah saya buat?”
Setelah tahu jawabannya, segera mulai!

Dobrak kesalahan #1: Turun dari roda dan membuat perencanaan
yang cocok untuk bisnis anda!

Kesalahan #2
Ketagihan Menjajal Berbagai Ide
Kesalahan kedua ini sering berhubungan dengan kesalahan #1.
Memang semua pebisnis pasti ingin mengembangkan dan memperbesar
bisnisnya. Begitu pula internet marketer. Ya, keinginan macam ini
memang perlu anda miliki. Tapi sayangnya, banyak yang tidak tahu
kapan saatnya mengembangkan bisnis.
Karena saking inginnya memajukan bisnis, semua ide dan uneg-uneg
anda jalankan sekaligus. Dan inilah yang justru jadi bumerang bagi
seluruh bisnis anda.
Kita mungkin punya 1.000 gagasan di otak kita pada saat bersamaan.
Dan sering sebelum kita menyelesaikan SATU proyek, kita langsung
meninggalkan ide tersebut untuk menggarap ide yang lain.
Kadang kita mencoba membuat dua atau tiga website sekaligus. Tapi
hasilnya tidak memuaskan. Bukan saja tujuan kita tidak lekas tercapai,
tapi ini akan sangat mudah membuat kita frustasi!
Bahkan cepat atau lambat, hal ini bisa MEMBUNUH bisnis anda!
Ingat, sekalipun banyak marketer yang sukses melakukan banyak
proyek sekaligus, tapi mereka melakukannya seperti ini:
SATU website pada satu waktu
SATU projek pada satu waktu
SATU strategi pada satu waktu.
Coba bayangkan ada 5 piring di meja makan anda dan anda ingin
memutarnya secara bersamaan. Bisakah anda melakukannya
bersamaan hanya dengan dua tangan yang anda punya?
Ya maksud saya, anda memutar piring-piring itu sekaligus? Anda pasti
tidak bisa melakukannya dalam satu waktu, bukan?

Bagaimana kalau anda coba putar satu piring? Anda mulai putar satu
piring… lalu setelah piring itu bergerak, anda mulai putar piring ke-2.
Lalu piring ke-3 dan seterusnya.
Semua piring anda bergerak! Dan tugas anda sekarang kembali ke
setiap piring untuk mempertahankan dan mengatur pergerakannya agar
tidak saling bertabrakan.
Pada titik ini, anda bahkan dengan nyaman dapat menambah piring
baru tanpa kehilangan piring-piring anda sebelumnya.
BEGITULAH cara melakukan bisnis internet marketing!
Buat satu website atau proyek dan pastikan “berjalan” dengan baik,
ambil untung, hasilkan uang, tingkatkan, capai potensi maksimal,
kemudian baru beralih ke proyek ke-2.
Proyek ke-2 sukses, lanjutkan proyek ke-3... Begitu seterusnya!
Sudah mengerti kan? Jika begitu… anda harus berhenti mencoba
memutar piring-piring anda semuanya pada saat bersamaan!
Anda harus pilih satu yang anda yakini SANGAT BAGUS dan fokuskan
upaya anda membuatnya menjadi yang terbaik dan paling
menguntungkan. Baru setelah website pertama sukses, anda bisa
menjalankan website kedua.
Dobrak kesalahan #2: Hindari mencoba memutar semua piring secara
bersamaan! Cukup buat satu website saja. Baru kalau sudah
menguntungkan dan mendatangkan uang, anda boleh membuat yang

Kesalahan #3
Tidak menganggapnya sebagai sebuah bisnis
Banyak orang memulai bisnis internet hanya untuk mengisi waktu
senggang mereka. Mereka menganggap bisnis ini hanya iseng-iseng
berhadiah. Satu jam ngurusi ini… satu jam ngurusi itu… atau bahkan
kalau sedang mood saja.
Apa anda pernah beranggapan demikian? Menurut anda, bisakah sukses
dengan cara seperti ini?
Jika anda benar-benar ingin sukses, anda harus SERIUS. Anda harus
memperlakukan bisnis ini seperti bisnis sesungguhnya. Anda boleh atur
jam kerja anda untuk bisnis ini, tetapi gunakan waktu tersebut dengan
benar. Tepati jadwal yang sudah anda buat!
Salah satu kelebihan internet marketing adalah keluwesan waktu.
Terserah anda mau bekerja pagi, siang, atau malam. Lamanya jam
kerja juga anda sendiri yang menentukan. Tapi sayangnya banyak yang
terjebak dengan kemudahan ini. Jarang yang memanfaatkan waktu
untuk bekerja secara teratur. Hasilnya jadwal kerja anda berantakan!
Tidak ada kedisiplinan.
Anda tentu BOLEH membangun bisnis internet dengan sepuluh jam
setiap hari atau dalam seminggu…. yang penting anda konsisten dan
tekun menjalaninya.
Untuk menjalani bisnis apapun memang butuh waktu. Ada rumus
manjur yang perlu anda ingat: semakin banyak waktu yang anda
habiskan untuk suatu bisnis, semakin cepat anda menuai sukses.
Artinya, anda perlu konsisten!
Tak ada gunanya anda bekerja full seminggu penuh tapi kemudian
‘bolos’ berminggu-minggu. Itu bukan cara yang baik untuk membangun
sebuah bisnis.
Mereka yang dikenal sebagai pebisnis sukses mengorbankan banyak
waktu. Hanya kerja keras lah yang bisa mengembangkan bisnisnya.
Karena itu tak perlu iri, mereka memang pantas merasakan apa yang
mereka raih sekarang! Dan anda pun BISA seperti mereka!
Dobrak kesalahan #3 Konsisten terapkan jam kerja untuk bisnis
internet marketing anda (tidak peduli sedikit atau banyak) dan
perlakukan bisnis anda sebagai bisnis yang sebenarnya.

Kesalahan # 4
Menunggu sampai tahu segalanya
Anda pernah berada di tahap ini? Menunda bisnis dengan alasan klasik,
“belum mudeng A, belum tahu B, belum ngerti C...”
Ini masalah besar yang akan menghambat anda! Memang benar anda
perlu tahu dasar-dasar membuat bisnis online. Tapi jangan terjebak.
Belajar internet marketing itu bukan seperti pelajaran di kelas. Tapi,
learning by doing. Anda bisa belajar sambil mulai membangun bisnis
internet anda. Malah kadang pelajaran TERBAIK berasal dari kesalahan
yang anda perbuat.
Jika ada sesuatu yang tidak anda tahu, segera tanyakan. Jangan
biarkan hal ini membuat anda menunda untuk mulai mempraktekkan
bisnis ini.
Segera langkahkan satu kaki di depan kaki lainnya. Seperti slogan
Nike… ”Just do it”!
Dobrak kesalahan #4: Just do it! Jangan biarkan keterbatasan
pengetahuan menghentikan langkah anda! Lihat mereka yang sukses.
Mereka tak pernah berhenti bergerak!

Kesalahan # 5
Tidak cukup percaya diri
Ini masalah yang kerap menimpa banyak pebisnis online. Sering kita
bergulat dengan perasaan kita sendiri. Kita merasa belum punya banyak
bekal menjalankan bisnis ini. Dan, akibatnya kita sama sekali tak
pernah memiliki bisnis internet.
Ada yang menyebut problem ini sebagai bagian dari rasa rendah diri.
Anda merasa belum cukup bagus, merasa belum cukup siap, dan malu
jika ada orang lain yang melihat apa yang anda lakukan. Jangan biarkan
ini terjadi pada diri anda.
Saran saya

Bisakah? Ya, tentu saja anda bisa melakukannya.
Ok. Mungkin ada banyak orang yang jauh lebih siap dari anda! Tapi,
peluang-peluang di dunia internet itu selalu bermunculan. Selalu ada
tempat untuk anda!
Ayo bangkit! Ada banyak orang di luar sana yang sebetulnya tidak lebih
baik dari anda, tapi karena mereka segera memulainya, mereka bisa
tersenyum setiap hari melihat aliran uang masuk ke kantong mereka!
Dan satu hal lagi. Mereka terus belajar dan mempraktekkannya
sehingga semakin baik! Kalau cuma seperti itu, tentu anda juga bisa
Dobrak kesalahan #5: Tarik nafas dalam-dalam, hadapi rasa
takut…dan lakukan saja!

Kesalahan # 6
Tidak serius menjalaninya
Apa anda seorang marketer yang MALAS? Mungkin tidak… tapi banyak
hal lain yang harus anda lakukan. Atau, barangkali bisnis internet hanya
menjadi prioritas anda yang nomor sekian.
Kalau jawaban anda IYA, saya berani bertaruh anda tidak akan pernah
mendapat uang. Anda mesti paham, tidak ada kesuksesan tanpa
Jadi, untuk menjadi sukses, anda harus serius melakukannya! Ketika
saya bilang serius, bukan berarti anda harus menghabiskan 24 jam
hidup anda untuk mengurusi bisnis ini (meski tidak sedikit pebisnis
internet yang bahkan menghabiskan waktunya lebih dari yang
Waktu yang telah anda habiskan harus BETUL-BETUL ditujukan untuk
kesuksesan. Jangan main-main dengan bisnis ini.
Dobrak kesalahan #6: berapapun lamanya anda bekerja dalam bisnis
internet marketing, bersungguh-sungguh-lah!

Kesalahan # 7
Rajin mendalami tanpa berbuat apapun
Ikut pelatihan itu bagus. Apalagi bagi anda para pemain baru di bisnis
ini. Banyak hal menarik yang bisa anda jumpai. Di sana juga banyak
informasi menarik yang bisa anda baca, lihat, dan dengar. Itu bukan hal
yang jelek. Tapi, hati-hati!
Kadang anda malah jadi terlena dengan kesibukan macam ini. Anda
pikir makin banyak yang kita tahu, makin banyak pula yang kita
hasilkan. Padahal ini berbahaya. Karena waktu anda jadi tersita.
Tahukah anda bahwa kita tak bisa sukses kalau hanya belajar saja.
Anda butuh ACTION!
Kurangi kebiasaan terlalu mudah membuang satu atau dua jam anda
yang berharga tanpa melakukan apa-apa.
Mungkin yang anda lakukan hanya membaca posting di forum,
membaca artikel dan ebook, atau menonton video online. Ini memang
sangat menyenangkan dan anda bisa mendapat banyak informasi.
Tetapi kalau tak terkontrol sama artinya anda sedang menghamburhamburkan
uang. Waktu yang mestinya bisa anda manfaatkan untuk
menghasilkan uang, malah anda sia-siakan.
It’s time to get money!
Sekarang waktunya beraksi untuk mencapai kesuksesan yang anda
inginkan! Alokasikan waktu setiap hari atau setiap minggu untuk
membaca dan belajar. Tapi jangan sampai menggerogoti waktu anda
untuk menghasilkan uang.
Dobrak kesalahan #7: Berhati-hatilah, perhatikan berapa banyak
waktu yang sudah anda buang hanya untuk TIDAK MENGHASILKAN

Kesalahan # 8
Tanpa tujuan, tanpa rencana
Sudahkah anda meluangkan waktu untuk memetakan semua uneg-uneg
yang ada di kepala anda? Sudahkah anda membuat rencana kerja
harian sebagai internet marketer? Kalau anda belum punya rencana
bisnis, siap-siap saja untuk gagal. Kenapa begitu?
Seperti bisnis offline, internet marketing juga perlu planning dan target.
Jadi anda punya pegangan, “apa yang harus saya lakukan selanjutnya?”
Misal, hari ini anda berpartisipasi dalam affiliate program. Dua minggu
lagi situs web affiliate anda harus sudah jadi. Dan, promosi-promosi
produk harus anda gencarkan. Nah, setelah sukses jadi affiliate
marketer, anda bisa beralih menjadi blogger. Selanjutnya, silakan
membuat produk sendiri dan pasarkan di situs web anda sendiri!
Jadi, buat perencanaan dan patuhi! Sisihkan waktu untuk menuliskan
perencanaan bisnis yang baik. Menulis perencanaan bisnis memang
bukan jaminan kesuksesan, tetapi pasti memperbesar peluang anda!
Ada sebuah pepatah yang mengatakan ”Jika anda tidak membuat
rencana, anda pasti merencanakan untuk gagal”. Pepatah inipun
berlaku di dunia internet marketing.
Karena itu, sangat penting tahu mau kemana anda melangkah.
Dan sangat penting pula punya perencanaan.
Seperti peta, anda bisa tahu jalur yang akan anda tempuh! Dan tentu
anda boleh melakukan perubahan sambil jalan. Tetapi setidaknya
sebelum melangkah anda harus punya gambaran yang jelas apa yang
akan anda lakukan dan apa yang diperlukan untuk mencapainya.
Jangan abaikan ini!
Dobrak kesalahan #8: Buatlah perencanaan bisnis dan patuhi agar
anda segera mencapai kesuksesan.

Kesalahan #9
Takut BERTANYA, tersesat selamanya
“Bertanyalah dan anda akan mendapat jawabannya!”
Hari ini mungkin pengetahuan anda tentang internet marketing belum
beranjak dari angka NOL besar. Lantas apa yang akan anda lakukan?
Apa anda hanya akan browsing di samudera internet? Mencari sendiri
ilmu internet marketing yang anda butuhkan?
Wow! Waktu anda bisa habis. Memang benar anda akan menemukan
banyak harta karun. Tapi, sebagian besar hidup anda akan habis demi
berselancar dan berburu ilmu saja.
So, langkah apa yang paling tepat anda tempuh?
Jawabannya mudah. Bergabunglah dalam suatu forum/blog. Tentu yang
mengupas habis internet marketing. Banyak hal yang bisa anda lakukan
untuk membunuh ketidak-tahuan anda.
Jika anda tidak tahu apa yang harus diperbuat…. Tidak perlu bingung,
Jika anda perlu bantuan… MINTALAH TOLONG!
Jika anda belum mencapai kesuksesan… TANYA KENAPA!
Jika anda perlu dukungan …. MINTALAH!
Jika anda punya pertanyaan… TANYALAH dan ANDA AKAN
Oya, ada satu hal penting yang perlu anda lakukan. Sebelum bertanya
di sebuah forum/blog, coba cari lebih dulu hal apa yang ingin anda gali
lebih dalam. Gunakan search tool forum tersebut. Setelah mengetik
keyword atas pertanyaan, anda akan berada di bagian forum yang
tepat. Dan, tentu anda akan mendapat jawaban-jawaban spesifik atas
pertanyaan anda.

Tinggal gerakkan jari-jari anda untuk menjelajahi isi forum/blog. Anda
bisa mendapat banyak pengetahuan dari forum/blog yang anda ikuti.
Dobrak kesalahan #9: Bergabunglah dalam sebuah forum atau blog.
Manfaatkan search tool yang ada. Jangan takut atau malu bertanya dan
minta bimbingan!

Kesalahan #10
Melakukan sendiri – TIDAK mencari mentor
Agar bisnis internet anda cepat sukses, carilah seorang mentor. Karena
mentor akan membantu memecahkan masalah yang anda temui. Ia
juga akan mendorong anda untuk cepat memulai bisnis anda. Mentor
yang baik tidak akan berhenti berkata, “LAKUKAN SEKARANG JUGA!”
Jika anda BENAR-BENAR ingin sukses, cari mentor yang bisa
membimbing anda. Dan, temukan pakar internet yang sudah teruji
Ucapkan mantra sakti ”Bertanyalah!”
Dengan memiliki mentor langkah anda akan menjadi lebih cepat. Rute
bisnis anda jadi lebih jelas sejak awal, sehingga langkah anda semakin
Kesalahan #11
Fokus setengah-setengah
Terjun di bisnis yang sama sekali baru memang tidak gampang.
Perasaan was-was tidak bakal sukses di internet marketing pasti acap
kali mendatangi anda. Akibatnya, anda tidak mencurahkan perhatian
100% pada bisnis ini.
Apalagi jika penghasilan anda dari internet marketing belum sesuai
harapan... perhatian anda pasti akan beralih pada bisnis offline. Dan,
anda akan berpikir, “saya akan serius di bisnis nyata...!”
Ini gawat!
Anda harus punya “kaca mata kuda” untuk mencegah mata anda melirik
ke sana-sini dan menjauh dari internet marketing. Nah, apa dan
bagaimana “kaca mata kuda” itu?
Jawabannya adalah anda harus punya mentor. Dengan adanya mentor,
anda jadi punya seseorang yang bertanggung jawab membantu anda
tetap fokus pada jalur bisnis anda. Mentor inilah yang akan membantu
menampung kesulitan yang anda alami dan menampung segala keluh
kesah anda.
Kadang-kadang hal ini sulit dilakukan, tetapi anda harus melakukannya!
Dobrak kesalahan #11: Lakukan cek mental tiap hari dan tiap minggu
untuk mengetahui apakah anda tetap semangat untuk mencapai tujuan
anda. Apakah anda tetap fokus? Jika tidak, bagaimana bisa kembali ke
jalur? Ingat, fokus sangat penting untuk mencapai kesuksesan!

Kesalahan #12
Rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau
Kita sering merasa jauh tertinggal dari orang lain. Rasanya orang lain
jauh lebih sukses dan menghasilkan lebih banyak uang. Sementara kita
merasa cuma bisa menghasilkan uang yang lebih sedikit.
Ini adalah kesalahan fatal!
Melihat kesuksesan orang lain sebenarnya bagus untuk memotivasi diri
kita. Kita harus menanamkan: “Kalau dia bisa berhasil, saya pun pasti
Tapi, sayangnya kita malah jadi merasa minder dan rendah diri.
Hasilnya kita malah jadi pesimis “Saya sudah berusaha sekian lama tapi
kenapa tidak pernah ada peningkatan?”
Harusnya, kita tidak boleh hanya merasa iri dengan kesuksesan orang
lain saja. Sebaliknya kita berusaha mempelajari kunci kesuksesan
mereka. Dan tidak cukup itu saja, segera bertindak mengikuti gaya
kesuksesan mereka. Jangan racuni diri anda dengan virus pesimis!
Setiap waktu, ada baiknya kita pantau kemajuan orang lain melalui
blog, website, forum,… lalu tekan pikiran kita untuk berusaha mengikuti
jejak mereka. Melihat peningkatan bisnis orang lain harus jadi pengobar
semangat anda!
Jangan sampai anda melihat orang lain makin meningkat, sementara
anda jalan di tempat.
Dobrak kesalahan #12: Jika anda hanya jadi penonton, anda hanya
bisa melihat kemajuan orang lain, memberi applause buat mereka, dan
ikut senang dengan kemajuan mereka. Buat orang-orang melihat
kesuksesan ANDA juga!

Kesalahan #13
Suka Berkhayal dan menunda-nunda
Salah satu Kesalahan FATAL yang kerap kita lakukan adalah hobi
berkhayal. Berkhayal itu haram bagi anda yang ingin sukses.
Dalam internet marketing anda tidak boleh membuang waktu percuma.
Anda tahu kalau berkhayal itu hanya kegiatan menghabiskan waktu?
Saat anda sibuk dengan khayalan anda tentang kesuksesan,
sebenarnya anda bisa lebih realistis dengan bertindak nyata
mengupayakan terjadinya kesuksesan itu. Sekarang dan saat ini juga!
Bukan nanti setelah anda puas mengkhayal.

Berkhayal hanyalah satu strategi orang malas untuk menunda-nunda
pekerjaan. Atau, kadang kita berkhayal malah karena kita takut gagal.
Lalu bagaimana solusinya? Waktu berkhayal yang produktif bagi anda
adalah ketika berkhayal itu digunakan sebagai bahan bakar untuk
melakukan tindakan.
Dobrak kesalahan #13: Jika anda berkhayal tentang sukses, gunakan
itu untuk membakar tindakan anda ! HENTIKAN berkhayal, lakukan

Kesalahan #14
Terlalu mudah menyerah
Internet marketing itu membutuhkan kerja dan dedikasi. Dan, tahukah
anda, banyak internet marketer menyerah justru ketika mereka sudah
mendekati kesuksesan?
Permasalahannya, kita ini punya penyakit ‘terlalu mudah menyerah’.
Belum ada pencapaian apa-apa kita sudah ngos-ngosan. Padahal garis
finish tinggal dua meter di depan kita.
Untuk menyembuhkan penyakit ‘terlalu mudah menyerah’ ini kita harus
punya obat yang ampuh. Seperti, kenali apa yang anda inginkan
sebelum anda mulai. Ketahui bahwa untuk sukses diperlukan kerja
keras dan kesuksesan tidak dapat diraih dalam semalam.
Anda mesti paham benar bahwa menghasilkan lebih banyak uang
adalah impian anda dan anda HARUS melakukannya dengan benar.
Tidak ada jalan pintas untuk mencapai kesuksesan!
Dobrak kesalahan #14: Berkomitmen untuk melakukan apapun yang
diperlukan sampai kapan pun! Berkomitmenlah untuk mencapai
* * *
Bagaimana? Sudah anda pahami semua kesalahan fatal di atas? Berapa
yang anda rasa masih melekat dalam diri anda? Satu? Dua? Atau
bahkan semuanya?

14 kesalahan potensial di atas dapat menyebabkan bisnis anda gagal
dan terpuruk. Jangan tergoda untuk mengelak “Oh, itu bukan saya!”,
karena saya sangat yakin kita semua punya masalah yang sama.
Menyadari dan memperbaiki kesalahan yang kita lakukan dapat
membuat kita yakin kalau kita MEMANG BISA!
Sekarang anda sudah tahu kunci-kunci Formula Ajaib untuk sukses.
Saya harap anda segera mempraktekkan yang telah anda pelajari.
Karena akan membawa anda menuju jalan mendapatkan penghasilan
yang mencengangkan dan menciptakan sukses jangka panjang yang
anda inginkan!
Salam sukses!